CONTOH PROPOSAL SKRIPSI GEOGRAFI



KONVERSI LAHAN KOPI DI DUSUN PETUNG MENJADI TANAMAN PEKARANGAN RUMAH. DESA KEPUHARJO, KECAMATAN CANGKRINGAN, KABUPATEN SLEMAN. DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

PROPOSAL SKRIPSI

Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah Geografi Pertanian
Dosen Pengampu : Suparmini M.Si





Di Susun Oleh:

ZAKI MUSTHOFA

NIM : 07405241025


JURUSAN PENDIDIKAN GEOGRAFI



FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN EKONOMI



UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA



2015


BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG MASALAH

Pertanian adalah suatu sistem keruangan yang merupakan perpaduan subsistem risis dan subsistem manusia yang termasuk ke dalam subsistem fisis adalah komponen tanah, iklim, hidrografi, topografi dan segala proses alamiah. Subsistem manusia adalah tenaga kerja, kemampuan teknologi, tradisi yang berlaku dalam masyarakat dan dalam kondisi politis setempat.(Sumaatmaja ; 1988 : 166 – 167).

Pembangunan pertanian sebagaimana diamanatkan dalam arahan kebijaksanaan GBHN th 1999 – 2004 adalah mengembangkam pertanian sesuai kemajuan teknologi dengan membangun keunggulan kompetitif sebagai Negara agraris menurut kompetensi dan produk unggulan di setiap daerah (anonym, 1999 : 17)

Pemerintah sekarang ini sedang meningkatkan ekspor hasil bumi non migas. Kopi termasuk Genus Coffea dan family Rubiaceae. Kopi sebagai salah satu komoditi non migas, belakangan ini memiliki pasaran yng cukup mantap dipasaran dunia. Hal ini terbukti bahwa ekspor kopi tahun 1986 sudah mulai menggeser nilai ekspor karet yang selama ini mendominasi nilai subsektor perkebunan oleh karena itu tepatlah apabila dewasa ini para petani dan pengusaha perkebunan kopi mulai berlomba – lomba untuk meningkatkan produksi dan mutu.

Perkebunan kopi didusun petung dari tahun ke tahun mengalami perkembangan,dari proses pembibitan sampai produksi hingga pemasaran. Tapi mengalami sebuah pergesaran yang signifikan sehingga penelitian ini yang menjadi daya tarik bagi saya dengan memberi judul “konversi lahan kopi menjadi tanaman pekarangan rumah. Dusun Petung, Desa Kepuharjo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman. Daerah Istimewa Yogyakarta” Dusun Petung terletak di kelurahan Kepuharjo, kecamatan Cangkringan, kabupaten Sleman. Potensi yang terdapat di dusun Petung ,di antaranya perkebunan kopi. Karena letak dusun petung yang berada di kaki gunung Merapi , suhunya dingin berada di dataran tinggi. Hal ini memungkinkan tanaman kopi dapat tumbuh baik di daerah ini. Kopi didusun Petung menjadi komoditas utama. Hampir setiap wisatawan yang datang ke dusun Petung ingin merasakan kopi produksi daerah ini. Dusun Petung terdiri dari 105 KK, yang terbagi kedalam 2 RW dan 4 RT. Dari 105 KK, 60 KK memiliki lahan untuk perkebunan kopi. Di dusun ini terdapat kelompok tani yang memayungi para petani kopi. Tapi pada beberapa tahun ini, potensi kopi di desa petung memiliki tidak begitu baik, karena tidak dimaksimalkan dengan efisien dan efektif.

B. IDENTIFIKASI MASALAH

    Posisi Strategis komoditas kopi di dusun petung.
    Aktivitas ppetani kopi yang menjadi andalan, beralih fungsi pekerjaan/lahan.
    Faktor dominan yang membuat alih guna fungsi lahan.
    Proses atau tindakan nyata dalam membudidayakan areal lahan kopi.
    Langkah yang konkrit dalam membaca situasi yang ada.

C. RUMUSAN MASALAH

1. Bagaimana perkembangan tanaman kopi di dusun Petung? Dari tahun ke tahun, serta pengaruhnya bagi mastyarakat?

    Apa sajakah faktor penyebab terjadinya masalah fungsi lahan kopi menjadi komoditas lain?
    Bagaimana upaya pemerintah daerah dan masyarakat sekitar dalam mengelola komoditas kopi?

D. TUJUAN KEGIATAN

1. Mengetahui mengenai perkembangan dari tahun ke tahun komoditas kopi dari tahun ke tahun.
2. Mengetahui beberapa alasan mengenai perubahan lahan menjadi komoditas lain.
3. Untuk mengetahui sejauh mana peran pemerintah dalam mensosialisasikan kopi untuk kesejahteraan masyarakat.
4. Untuk mengetahui prospek ke depan yang kemungkinan muncul.
5. Untuk merumuskan sebuah cara yang tepat untuk mengatasi permasalahan perubahan tata fungsi lahan kopi menjadi komoditi ekspor terbaik.

E. MANFAAT KEGIATAN

1. Manfaat Teoritis

a. Memotivasi serta memberi pemahaman mengenai pentingnya untuk melakukan penelitian mengenai permasalahan tersebut lebih lanjut.
b. Menambah perbendaharaan ilmu terkait dengan masalah pertanian dan alih fungsi lahan.
c. Dapat menjadi acuan dan bahan pertimbangan dalam penelitian yang sejenis.

2. Manfaat Praktis

a. Memberi pengetahuan kepada masyarakan akan dampak negatif dari proses pengurangan lahan kopi.
b. Sebagai bahan pertimbangan bagi masyarakat memikirkan pekembangan yang muncul dari kegiatan pertanian kopi tersebut.
c. Sebagai dasar untuk menciptakan alternatif yang tepat untuk mengatasi permasalahan akibat alih fungsi lahan pertanian tersebut.
d. Untuk mengetahui apa yang menjadi faktor pengubah lahan untuk kopi menjadi lahan lain.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. KAJIAN TEORI

A. Pendekatan dan Konsep dalam Geografi

Geografi mempunyai pendekatan atau sudut pandang yang spesifik dengan memahami fenomena-fenomena kajian geografi pendekatan yaitu Pendekatan keruangan (Spatial approach), pendekatan ekologi (Ecological Approach) dan pendekatan kewilayahan (regional complex approach) (Suparmini,dkk,2000:80).

Sudut pandang geografi yang berkaitan dengan penelitian dengan penelitian ini adalah sudut pandang keruangan. Pendekatan keruangan menekankan analisisnya pada variasi distribusi dan lokasi dari pada gejala-gejala atau kelompok gejala-gejala di permukaan bumi (Suparmini dkk,2000:81).

Penelitian ini membahas studi alih fungsi lahan kopi yang dahulu memiliki peranan vital dalam kehidupan masyarakat petung menjadi tersingkirkan menjadi lahan yang lain, seperti rumput, tanaman buah, dan sengon.
Konsep dasar merupakan konsep-konsep yang paling penting yang menggambarkan struktur suatu ilmu (Suharyono dan Moch Amien,1994 :21). Konsep geografi yang berkaitan gengan penelitian ini adalah:
1. Lokasi
2. Jarak
3. Keterjangkauan
4. Deferensi Area
5. Keterkaitan Keruangan

1. Klasifikasi Lahan Pedesaan

Klasifikasi kemampuan lahan adalah penilaian komponen lahan yang menurut Arsyad (1989) adalah penilaian komponen-komponen lahan secara sistematis dan pengelompokan ke dalam berbagai kategori berdasar sifat-sifat yang merupakan potensi dan penghambat dalam penggunaan lahan.
Di wilayah Kabupaten Sleman secara geomorfologis terdiri dari bentuk lahan yang terbentuk oleh proses gunungapi dan denudasional. Beberapa satuan bentuk lahan tersebut dijelaskan sebagai berikut :

Satuan Bentuk lahan Di Kabupaten Sleman


2. Deskripsi Wilayah

Cangkringan adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Sleman, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Kecamatan Cangkringan berada di sebelah Timur Laut dari Ibukota Kabupaten Sleman. Jarak Ibukota Kecamatan ke Pusat Pemerintahan (Ibukota) Kabupaten Sleman adalah 25 Km. Lokasi ibu kota kecamatan Cangkringan berada di 7.66406‘ LS dan 110.46143‘ BT. Kecamatan Cangkringan mempunyai luas wilayah 4.799 Ha.

a. Batas Wilayah

Utara : Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali
Timur : Kecamatan Kemalang dan Manisrenggo, Kabupaten Klaten
Selatan : Kecamatan Ngemplak
Barat : Kecamatan Pakem

b. Pembagian dusun di Desa Kepuharjo

1. Batur
2. Jambu
3. Kaliadem
4. Kepuh
5. Kopeng
6. Manggong
7. Pager Jurang
8. Petung

c. Kondisi Geografis

Kecamatan Cangkringan berada di dataran tinggi. Ibukota kecamatannya berada pada ketinggian 400 meter di atas permukaan laut. Kecamatan Cangkringan beriklim seperti layaknya daerah dataran tinggi di daerah tropis dengan cuaca sejuk sebagai ciri khasnya. Suhu tertinggi yang tercatat di Kecamatan Cangkringan adalah 32ºC dengan suhu terendah 18ºC. Bentangan wilayah di Kecamatan Cangkringan berupa tanah yang berombak dan perbukitan.

d. Penduduk

Kecamatan Cangkringan dihuni oleh 7.992 KK. Jumlah keseluruhan penduduk Kecamatan Cangkringan adalah 27.657 orang dengan jumlah penduduk laki-laki 13.361 orang dan penduduk perempuan 14.296 orang dengan kepadatan penduduk mencapai 524 jiwa/. Sebagian besar penduduk Kecamatan Cangkringan adalah peternak. Dari data monografi kecamatan tercatat 13.224 orang atau 47.81 % penduduk Kecamatan Cangkringan bekerja di sektor peternakan. Dusun Petung sendiri terdiri dari 50 KK dengan sebagian besar bermata pencaharian dalam sektor agraris yakni dalam hal ini adalah petani.

B. Kopi

Kopi adalah suatu jenis tanaman tropis yang dapat tumbuh dimana saja terkecuali pada tempat-tempat yang terlalu tinggi dengan temperatur yang sangat dingin atau daerah-daerah tandus yang memang tidak cocok untuk kehidupan tanaman. ( AAK,1988)

Daerah-daerah yang cocok bagi tanaman kopi ataupun daerah yang tidak dapat ditanami , misalnya :

a. Pada garis lintang Utara Lautan Pasifik dan daerah tropis di Gurun Sahara di bagian Negara Arab yang tandus tidak cocok. Begitu pula di garis lintang selatan seluruh Lautan Pasifik dan Australia sebelah Utara dimana tanahnya sangat tandus, maka kedua daerah tersebut tidak cocok ditanani kopi.

b. Pada garis lintang Selatan yang cocok / dapat ditananmi kopi, misalnya Negara-negara Panama, Brasilis dan daerah Natal, Afrika Selatan.Di daerah tropis ini tidak ada daerah atau kepulauan yang agak luas yang kiranya tidak dapat ditanami kopi. Hampir semua daerah dapat ditanami kopi dan 2/3 tanaman yang berproduksi di dunia terdapat di sebelah barat, terutama di Brasilia hasilnya hampir 31% produksi dunia untuk diekspor.

Mutu kopi yang baik sangat tergantung pada jenis bibit ynag ditanam, keadaan iklim, tinggi tempat dan lain-lain; dan kesemuanya ini dapat mempengaruhi perkembangan hama dan penyakit. Demikian pula cuaca pun sangat berpengaruh terhadap produksi.

C. Pendapatan

Manusia melakukan kegiatan dalam bidang ekonomi bertujuan untuk memperoleh pendapatan yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup. Menurut Kartono ( 1993 : 4 ), pendapatan adalah upah yang diterima oleh keluarga, baik dari hasil pekerjaan pokok atau sampingan sebagai imbalan jasa. Jadi pendapatan merupakan balas jasa terhadap usaha yang dilakukan sesorang dalam rangka memenuhi kebutuhannya. Pendapatan seseorang dapat diperoleh berupa uang atau barang. Pendapatan seseorang bisa berasal dari usaha pertanian atau usaha non pertanian.

Pendapatan pertanian adalah nilai produksi dikurangi biaya pengeluaran. Nilai produksi yang dimaksud adalah nilai produksi usaha tani pada harga ditingkat petani.

1. Biaya pengeluaran adalah biaya yang dikeluarkan oleh petani untuk ongkos produksi, seperti pembelian bibit, obat, pemeliharaan, dll.

2 Pendapatan non pertanian adalah pendapatan dari luar pertanian yang dilakukan oleh petani di dusun tersebut.

3 Total pendapatan rumah tangga adalah pendapatan yang diterima oleh petani dalam sektor pertanian dan non pertanian dalam jangka waktu satu tahun.


BAB III

METODE PENELITIAN

Menurut Hadari Nawawi (1991:31) desain penelitian adalah rancangan penelitian yang dilakukan dalam suatu penelitian. Dalam penelitian ini, metode yang digunakan penelitian deskriptif kuantitatif. Metode penelitian deskriptif merupakan penelitian yang berusaha mengungkapkan suatu masalah atau keadaan sebagaimana adanya, sehingga bersifat sekedar untuk mengungkapkan fakta (fact finding), akan tetapi mendapatkan manfaat yang lebih luas. Menurut Suharsini Arikunto (1996:245-246) data yang bersifat kuntitatif berbentuk angka- angka dari hasil perhitungan atau pengukuran di tempat penelitian. Menurut Pabundu Tika (1997:6) pelaksanaan metode deskriptif tidak hanya terbatas pada pengumpulan, penggambaran, dan penyusunan data tetapi juga meliputi analisis dan interpretasi data.

Pendekatan geografi yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian ekologi, yaitu suatu metodologi untuk mendekati, menelaah, dan menganalisa suatu gejala atau masalah dengan menerapkan konsep dan prinsip ekologi (Nursid Sumaatmadja, 1981: 82). Ilmu geografi dapat dikatakan sebagai ilmu tentang ekologi manusia yang bermaksud menjelaskan hubungan antara lingkunagn alam dengan penyebaran dan aktivitas manusia. Pokok dari geografi yaitu berkenaan dengan studi tentang ekologi manusia pada area yang khusus.

1. Variabel Penelitian

Menurut Suharsini Arikunto (1996 : 99) variable adalah objek penelitian atau apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian. Variable dalam penelitian ini adalah:

1. Keadaan Sosial

2. Penduduk
3. Tenaga kerja
4. Angkatan kerja
5. Mata Pencaharian
6. Keadaan Ekonomi
7. Kesejahteraan
8. Penggunaan Lahan
9. Pendapatan

2. Populasi

Menurut Hadari Nawawi (1998: 141) populasi adalah keseluruhan obyek penelitian yang dapat terdiri dari manusia, benda- benda, hewan, tumbuhan, gejala, atau peristiwa sebagai sumber data yang memiliki karakteristik tertentu. Populasi dalam penelitian ini adalah rumah tangga petani yang menanam kopi di dusun Petung, Kepuharjo, Cangkringan, Sleman. Berdasarkan pra survey jumlah populasi dalam penelitian ini adalah 50 responden yang menanam kopi.

3. Metode Pengumpulan Data

Untuk mendapatkan data dan informasi yang lengkap dan sesuai dengan tujuan penelitian maka digunakan metode penelitian data sebagai berikut :

a. Observasi

Yaitu metode pengumpulan data dengan cara mengadakan pengamatan atau mencatat secara sistematik terhadap gejala yang tampak pada obyek penelitian. Metode observasi ini dilakukan untuk mengetahui gambaran awal tentang daerah penlitian dengan mengunakan pedoman observasi.

b. Wawancara

Yaitu metode pengumpulan data dengan cara tanya jawab yang di kerjakan dengan sistematis dan berlandaskan pada tujuan penelitian (Papundu Tika 2005 : 9). Metode ini digunakan untuk memperoleh data identitas responden, keadaan ekonomi responden, dll. Dalam melakukan wawancara terhadap responden digunakan pedoman wawancara yang berupa angket ( instrument penelitian ).

c. Dokumentasi

Yaitu teknik pengumpulan data yang tidak langsung ditunjukkan kepada subjek penelitian. Dokumen yang diteliti dapat berupa berbagai macam ( Irawan soehartono, 1995 : 70-71). Dokumen dalam penelitian ini berupa profil dusun, tentang kondisi demografi sosial dll.

4. Teknik Pengolahan dan Analisis Data

    Teknik pengolahan data

Menurut Papundu Tika (1997 : 91) sebelum data dianalisis terlebih dahulu melalui langkah- langkah sebagai berikut :

        Editing

Penelitian kembali pada data yang telah dikumpulkan dengan menilai data, apakah data yang telah dikumpulkan tersebut cukup baik atau relevan untuk diproses atau diolah lebih lanjut. Kegiatan ini bertujuan untuk memperbaiki kualitas data serta memperjelas data dari pedoman wawancara.

        Koding

Berupaya untuk mengklasifikasikan setiap jawaban responden menurut macamnya baik jawaban yang terbuka, tertutup, maupun semi tertutup sesuai buku kode.

        Tabulasi

Proses penyusunan dan analisis data dalam bentuk table. Maksud pembuatan table- table ini adalah penyederhanaan data agar mudah dalam melakukan analisis.

    Analisis data

Dalam penelitian ini analisis data yang digunakn adalah: Deskriptif kuantitatif. Penyajian dalam analisis deskriptif menggunakan table frekuensi tunggal. Data yang tersaji kemudian diinterpretasikan berdasarkan teori- teori yang ada dan diukur dengan presentase.


DAFTAR PUSTAKA

AAK. 1988. Budidaya Tanaman Kopi. Yogyakarta : Kanisius
Hastuti. (2009). Praktek Kuliah Lapangan Sosial Ekonomi. Yogyakarta: FISE- UNY
Nirmala.(2005). Dampak penjualan Lahan Pertanian Terhadap kondisi Ekonomi Petani di Desa Tampir Kulon Kecamatan Candimulyo Kabupaten Magelang Jawa Tengah.. Yogyakarta : FISE UNY
Nurhadi, Syaeful Hadi Bambang. (2008). Bahan Lokakarya Panduan Praktek Kuliah Lapangan. Yogyakarta: FISE-UNY
www.wikipedia.org/cangkringan_sleman
www.google.com


https://www.blogger.com/blogger.g?blogID=1876933177057504259#editor/target=post;postID=5371994158039169114
close

DMC