CONTOH MAKALAH FARMASI TERAPI BAHAN ALAM PANAX GINSENG | KLASIFIKASI TANAMAN | EFEK FARMAKOLOGI | UJI KLINIS

BAB I

PENDAHULUAN

Tanaman obat adalah bagian yang tidak dapat dipisahkan dari masyarakat untuk memerangi penyakit. Tanaman obat berasal dari zat kimia yang sebelumnya belum diketahuidengan efek terapi yang potensial. Penggunaan tanaman obat merupakan hal yang sangat tradisional. Organisasi kesehatan dunia memperkirakan bahwa lebih dari 75% dari populasi dunia masih mengandalkan obat-obatan yang berasal dari tanaman. Obat herbal diminati di negara maju sertanegara-negara berkembang sebagai perawatan kesehatan primer karena memiliki aktivitas obat biologis yang luas, keamanannya tinggi, biayanya murah(1).

Panax ginseng termasuk dalam famili Araliaceae. Panaxberasal dari kata Latin yaitu obat mujarab, yang mengacu pada sejarah untuk penggunaan berbagai kondisi. Panaxginsengditemukan diseluruh AsiaTimurdanRussia.Panax banyak dibudidayakandi Korea, Cina, danJepanguntuk ekspor dandigunakan sebagaiobatherbal.Panax ginseng digunakan secara medis sejak ribuan tahun di Cina,Korea, dan Jepang. Ginseng dikenal sebagai adaptogen dan restoratiftonik yang banyak digunakan dalam pengobatan traditional cina danWestern herbal preparations. Panax ginseng dapat digunakan untuk mengatasiketidaksuburan, penyakit hati, amnesia, piek, menopause, dandisfungsi ereksi. Panax terdisi dari beberapa spesies namun yang paling banyak digunakan yaitu Panax ginseng dan Panaxquinquefolius. Panax ginseng merupakan spesies yang paling banyak ditelitidan banyak digunakan. Panax digunakan sebagai pengobatan letih dan lesu(1,2).

Kandungan zat aktif yang utama pada Panax ginseng yaitu ginsenosides, berasal dari triterpene saponin. Ginseng digunakan untuk meningkatkan ketahanan fisik dan mengurangikelelahan, meningkatkan kemampuan untuk mengatasi stres, danmeningkatkan konsentrasi. Hal ini juga digunakan untuk anemia, diabetes,gastritis, neurasthenia, disfungsi ereksi, impotensi dan kesuburan laki-laki, demam, mabuk, dan asma. Panax ginseng juga digunakanuntuk gangguan perdarahan, kehilangan nafsu makan, muntah, radang usus besar,disentri, kanker, insomnia, neuralgia, rematik, pusing,sakit kepala, kejang, gangguan kehamilan dan persalinan,hot flashes karena menopause, dan memperlambat proses penuaan(3).


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
KLASIFIKASI TANAMAN


Kingdom : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas : Rosidae
Ordo : Apiales
Famili : Araliaceae
Genus : Panax

Spesies : Panax ginseng L.

Panaxginseng memiliki karakteristik tanaman berupa daunabadi yang membentuk lima jari, bunga kecil putih, buah merah, dan akar coklat kekuningan.AkarPanaxginsengberstrukturtebalyang menyerupaibentuk seperti manusia. Tanaman ini memiliki batang bercabang, tinggi tanaman 20 – 40cm. Biasanya, tigadaun majemukyang diproduksi, masing-masing denganliman bergerigi(runcing danbergigi) selebaran. Bunga-bungakecildiproduksidalam satubola sepertiklaster,dimanatangkaidaunmemenuhibatang.Ada dua macam Panaxginseng, yaitu ginsengmerah danputih.Perbedaannyayaitumetode pengolahan, ginsengputihdiproduksidengan memanenakar dan dikeringkandi bawah sinar matahari. Sedangkanginsengmerahdikukussetelahdipanen dandikeringkan(1,4).


IKLAN OBAT

Isi 60 kapsul/botol @350 mg
Harga: Rp.230.000,00
Dosis: 2×2 kapsul/hari
Cara konsumsi: ditelan
Anjuran: dikonsumsi setelah makan
Peringatan: tidak diperbolehkan untuk ibu hamil dan menyusui


EFEK FARMAKOLOGI

Panax ginseng mempengaruhi hipotalamus pituitary dan sistem kekebalan tubuh.Meningkatkan fagositosis karena terjadi peningkatan jumlah limfosit total dan sebagai aktivitas pembunuh sel alami.Penyebab vasodilatasi dikarenakan panax ginseng dapat meningkatkan sintesis nitrat oksida dalam endotelium paru-paru, jantung, dan ginjal dan dalam corpus cavernosum. Peningkatan sintesis NO dapat menyebabkan vasodilatasi (pelebaran pembuluh darah)(5,6).

Panax ginseng diindikasikan memiliki aktivitas antisterilitas dengan meningkatkan jumlah sperma dan motilitas sehingga meningkatkan kesuburan pria. Panax ginseng dikatakan dapat mencegah kanker dengan penelitian panax ginseng dengan karsinogenesis, apoptosis, angiogenesis dan metastasis. Sejumlah penelitian telah mengevaluasi efek oral panax ginseng yang menunjukkan bahwa panax ginseng dapat membantu tubuh beradaptasi dengan kondisi yang tidak baik. Dengan mengkonsumsi panax ginseng sebelum paparan virus secara signifikan dapat meningkatkan tingkat kelangsungan hidup dan produksi antibodi(1).

Studi RCT double blind menunjukkan bahwa ekstrak panax ginseng dapat mencegah pilek. Beberapa studi menemukan bahwa penggunaan panax ginseng dapat meningkatkan fungsi memori, perhatian dan konsentrasi. Studi RCT double blind plasebo controlled menunjukkan bahwa panax ginseng meningkatkan kapasitas aerobik pada individu yang tidak berolahraga, tetapi tidak memberikan efektivitas pada mereka yang melakukan latihan(1).

Dalam studi RCT double blind meneliti penggunaan panax ginseng pada pasien diabetes tipe 2 dengan parameter yang diukur meliputi kinerja fisik, mood, serum lipid, glukosa darah puasa, HbA1c, dan berat badan. Hasil menunjukkan bahwa panax ginseng dapat meningkatkan mood yang baik, meningkatkan kinerja fisik, mengurai glukosa darah puasa, dan perubahan tidak bermakna pada HbA1c sehingga dapat disimpulkan bahwa panax ginseng dapat digunakan sebagai adjuvant untuk diabetes tipe 2(1).

Panax ginseng memiliki aktivitas antiinflamasi dengan mempengaruhi beberapa poin dalam inflamatory cascade termasuk penghambatan siklooksigenase 2 (COX-2), menginduksi sintesis nitrit oksida dan nuclear factor kappaβ(1).


UJI KLINIS

Berdasarkan jurnal Ki-Chan Ha, Min-Gul Kim, Mi-Ra Oh dkk, penelitian klinis ini bertujuan untuk untuk membandingkan efek dari plasebo dan ekstrak panax ginseng. Efektivitas dari panax ginseng yaitu untuk mengurangi kejadian ILI (influenza) dan infeksi saluran nafas atas(7).

Jenis Jurnal yang digunakan adalah Randomized Control Trialdimana dilakukan randomisasi pada subjek uji yang sehat yang memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi setelah 12 minggu mengkonsumsi panax ginseng dan plasebo.
a. Kriteria inklusinya :

- Relawan sehat berusia 30 sampai 70 tahun

- Memberikan persetujuan informed consent
b. Kriteria eksklusinya:

- pasien denganInfluenza

- Terinfeksi HIV dan pasien kanker

- Penyakit jantung, penyakit neurologis atau kejiwaan, ginjal, kelainan paru dan hati

- Infeksi saluran pernapasan atas dalam waktu dua minggu sebelum studi

- Riwayat penyakit yang dapat mengganggu produk uji atau menghambat penyerapannya, seperti penyakit gastrointestinal (penyakit Crohn) atau operasi gastrointestinal (operasi caesum atau enterokel disertakan)

- Penerima obat-obatan seperti obat imunosupresif, kortikosteroid, warfarin, phenalzine, pentobarbital, haloperidol, siklosporin

- Alergi atau hipersensitif terhadap ginseng

- Pengujian laboratorium, kondisi medis atau psikologis dianggap oleh peneliti untuk mengganggu partisipasi sukses dalam studi

- Sejarah penyalahgunaan obat atau alkohol dalam 2 bulan sebelumnya

INTERAKSI OBAT

Interaksi dengan obat
Panax ginseng dapat berinteraksi dengan imatinib. Panax ginseng menghambat CYP3A4 yang merupkan enzim utama yang terlibat dalam metabolisme imatinib. Interaksi ini menyebabkan hepatotoksisitas.
Panax ginseng memblok efek analgesik dari opioid. Saponin dari panax ginseng memiliki aktivitas agonis terhadap reseptor peptida opioid.
Pemberian dengan insulin dan obat antidiabetes dapat menyebabkan kadar gula darah terlalu rendah. Karena efeknya saling bersinergisme yaitu menurunkan kadar gula darah.
Pemberian dengan obat-obat yang dimetabolisme dihati dapat meningkatkan efek dan efek samping dari obat tersebut. Contohnya amitriptyline (Elavil), clozapine (Clozaril), kodein, desipramine (Norpramin), donepezil (Aricept), fentanyl (Duragesic), flecainide (Tambocor), fluoxetine (Prozac), meperidin (Demerol) , metadon (Dolophine), metoprolol (Lopressor, Toprol XL), olanzapine (Zyprexa), ondansetron (Zofran), tramadol (Ultram), trazodone (Desyrel), dan lain-lain.
Pemberian dengan obat antikoagulan dapat menyebabkan pendarahan karena efeknya saling bersinergisme. Contohnya warfarin, azathioprine (Imuran), basiliximab (Simulect), siklosporin (Neoral, Sandimmune), daclizumab (Zenapax), muromonab-CD3 (OKT3, Orthoclone OKT3), mycophenolate (Cellcept), tacrolimus (FK506, Prograf ), sirolimus (Rapamune), prednison (Deltasone, Orasone), kortikosteroid (glukokortikoid), dan lain-lain(1,6).
Interaksi dengan herbal lain
Pemberian dengan obat herbal penurungula darah dapat menyebabkan kadar gula darah semakin menurun. Contohnya pare, jahe, rue kambing, fenugreek, kudzu, kulit pohon willow, dan lain-lain.
Pemberian dengan jeruk pahit, ephedra dan country mallow dapat menyebabkan peningkatan irama jantung yang tidak teratur yang dapat mengancam jiwa.
Interaksi dengan makanan
Pemberian bersama alkohol dapat meningkatan proses pembersihan alkohol dari dalam darah.
Pemberian bersama Kopi dan teh dapat mempercepat detak jantung dan memberikan rasa gelisah karena keduanya mengandung kafein(1,6).

EFEK SAMPING DAN TOKSISITAS

Panax ginseng memiliki toksisitas yang rendah. Efek samping dikaitkan dengan penggunaan pada dosis tinggi dan penggunaan jangka panjang. Efek samping seperti hipertensi, mual, diare, sakit kepala, Mastalgia, insomnia, dan ruam kulit.Data toksisitas yang diperoleh menunjukkan pengobatan ginseng memiliki toksisitas rendah. Toksisitas LD50 dari akar ginseng pada tikus telah dilaporkan 10-30 g / kg(8) .


DOSIS

Akar ginseng dapat dikunyah, atau diambil sebagai serbuk, ekstrak cair, rebusan, atau infus. Tingkat ginsenosides dapat bervariasi tergantung pada waktu dan seduhan jenis sediaan. Konsentrasi ginsenosida dapat bervariasi sekitar 64-77 persen.Persiapankasar1-2gkeringbubuk akar dapat diambil setiap harisampai tigabulan, menurut rekomendasiKomisi Jerman. Sebuahrebusandapat dibuat denganmerebus 3-9gakar yang dikeringkan dalam720-960mLairselama 45menit. Ekstrakcairan(konsentrasi 1:2) dibuat dariakarmentahdidapatkan dosis1-6mLsehari.Sebuah infusdapat dibuat dengan menuangkan150-250mLair mendidih lebih dari1-2gakar, seduhan ditutup selama 10menit. DosisPanaxginsengekstrakstandar sampai 4persenginsenosidesadalah 200mg per hari, dibagidalam dosis, menghasilkan8ginsenosidesmg per hari. Laporan lainnya menyarankandosisjauh lebih tinggi dari80-240mgginsenosides sehari-harimungkindiperlukandalam beberapakasus. Pada pemakaian jangka pendek direkomendasikan dosis 0,5 – 2 gram akar kering per hari, dengan ginseng diambil dalam bentuk the atau dikunyah. Formula kapsul yang umumnya diberikan dalam dosis 100 sampai 600 mg per hari biasanya dalam dosis terbagi(8,9).


FARMAKOKINETIKA

Penelitian terbarumendukung hipotesis bahwaginsenosidesyangdiaktifkanoleh bakteriusus melaluideglycosylationdanesterifikasiglikosidaProtopanaxadioldanprotopanaxatrioldiserap ke dalamdarah ataugetah bening dandiangkutuntuk menargetkanjaringanuntukesterifikasidenganstearat, oleat, atau asam lemakpalmitat.Transformasimenjadi metabolitginsenosida, M1(20Sprotopanaxadiol20-O-B-D-glucopyranoside) dan M4(20Sprotopanaxatriol)mempengaruhiekskresidan pemanfaatanmetabolit.Degradasi ginsenosides terjadi dalam saluran pencernaan manusia termasuk deglycosylation oleh asamdan bakteri usus.Ginsenosida Rg1 (jenis protopanaxatriol) menunjukkan T1/2 eliminasi sangat singkat yaitu 27 menit setelah pemberian intravena. Protopanaxadiol dan glikosida protopanaxatriol diserap ke dalam darah atau getah bening dan diangkut ke jaringan target untuk esterifikasi dengan stearat, oleat, atau asam lemak palmitat. Transformasi menjadi metabolit ginsenosida, M1 (20S-protopanaxadiol 20-O-B-D-glucopyranoside) dan M4 (20S-protopanaxatriol) mempengaruhi ekskresi dan pemanfaatan metabolites. Konsentrasi Rg1 dan metabolit yang tinggi dalam darah, hati, empedu, subkutis, konjungtiva, dan epitel pada rongga mulut, kerongkongan, dan rongga hidung, konsentrasi rendah pada otot dan organ endokrin dan sangat rendah dalam otak. Rg1 juga dimetabolisasikan dengan cepat. Rg1 utuh diekskresikan dalam urin tikus dan kotoran dalam jumlah yang sangat kecil, tetapi konsentrasi metabolit tinggi. Farmakokinetik Rg1 pada tikus juga bisa dijelaskan oleh model dua kompartemen(1,4,10).

BAB III

KESIMPULAN

Panax ginseng merupakan tanaman yang sering digunakan oleh masyarakat yang memiliki aktivitas vasodilator, antisterilitas, antiproliferatif, adaptogenik, pengobatan influenza, peningkatan kekuatan memori, peningkatan kinerja atlet, antidiabetik serta antiinflamasi. Panax ginseng memiliki beberapa interaksi dengan obat, herbal lain dan makanan. Panax ginseng memiliki efek samping seperti hipertensi, mual, diare, sakit kepala, mastalgia, insomnia, dan ruam kulit serta data toksisitas yang diperoleh menunjukkan pengobatan ginseng memiliki toksisitas rendah.



DAFTAR PUSTAKA
Lakshmi T, Anitha Roy, Geetha R.V, Panax Ginseng A Universal Panacea In The Herbal Medicine With Diverse Pharmacological Spectrum –A Review, Asian Journal of Pharmaceutical and Clinical Research, Vol. 4, Suppl 1, 2011
Ji Young Kim, Ju Yeon Park, Hee Jung Kang, Oh Yoen Kim and Jong Ho Lee., Beneficial effects of Korean red ginseng onlymphocyte DNA damage, antioxidant enzyme activity, and LDL oxidation in healthy participants: a randomized, double-blind, placebo-controlled trial,Nutrition Journal, 2012
David Kiefer, M.D., and Traci Pantuso, B.S., Panax Ginseng, American Family Physician , Vol 68 (8), 2003, 1539-1542
Yang Ling, Liu Yong and Liu Chang-Xiao, Metabolism and pharmacokinetics of ginsenosides, Asian Journal of Pharmacodynamics and Pharmacokinetics , ISSN 1608-2281, Vol 6(2), 2006, 103-120
Norman Gillis, Panax ginseng Pharmacology: A Nitric Oxide Link?,Biochemical Pharmacology, Vol. 54, pp 1-8, 1997
Ernst, Edzard, Panax ginseng: An Overview of the Clinical Evidence,Journal Of Ginseng Research, Vol. 34, No. 4, 2010, 259-263
Ki-Chan Hal et al, A Placebo-Controlled Trial Of Korean Red GinsengExtract For Preventing Influenza-Like Illness In Healthy Adults,BMC Complementary and Alternative Medicine, 2012
Gadkariem, E. A, R. M. Al-Ashban, L.B. Babikir And H.I. Al-Joher, Toxicity Study Of Korean Ginseng Herbal Medicine, Research Journal Of Pharmacology, Vol 4: 86-90, 2010
Anonim, Panax ginseng, Alternative Medicine Review, Volume 14 Number 2, 2009
Blumenthal M, The ABC Clinical Guide to Herbs. New York, NY: Theime:211-225,2003

https://www.blogger.com/blogger.g?blogID=1876933177057504259#editor/target=post;postID=5371994158039169114
close

DMC